Setiap dari kita boleh dikatakan mesti meminati sesebuah kumpulan ataupun penyanyi tempatan. Tak kiralah daripada apa genre sekalipun...rock, metal, pop, jazz, blues..namakan apa saja genre. Pasti kita semua minat dan mengikuti perkembangan penyanyi pujaan kita. Walaupun akan ada suara-suara yang memberikan pelbagai hujah kepada mereka-mereka yang meminati artis dengan alasan seperti "muzik itu haram", "artis tak layak jadi idola" dan sebagainya. Sebagai seorang yang menganut agama Islam dan lahir dari kalangan masyarakat di negara yang agama rasminya adalah Islam, aku rasa kalian sudah tentu mampu untuk menyanggah hujah-hujah sebegini bukan?

Tidak kurang juga dari kalangan kita yang meminati sesetengah penyanyi yang berasa kecewa dan seterusnya menyalahkan penyanyi tersebut sekiranya persembahan ataupun rakaman album terbaru penyanyi tersebut tidak menepati citarasa mahupun kepuasan diri. Kita akan terus menghukum dengan terus membuat kesimpulan bahawa penyanyi tersebut dah tua, hisap dadah, kaki putar duit dan segala benda yang buruk-buruk tanpa kita mengetahui masalah sebenar yang berlaku di sebalik "industri" yang boleh dikatakan "glamour" ini.

Pada pendapat aku, kebanyakan di antara kita selaku peminat terlalu mengharapkan sesuatu yang tinggi dan ajaib untuk dipersembahkan oleh penyanyi yang kita minati. Sebagai contoh kalau kita meminati kumpulan rock, maka kita akan mengharapkan supaya mereka dapat mempersembahkan lagu-lagu atau konsert seperti mana yang kita dengar album-album lama dorang yang sudah berusia 20 tahun! Alasan yang selalu kedengaran ialah "orang putih boleh buat."

Aku tak kata kita tak boleh mengharap sebegitu tapi kadangkala ianya tidak adil untuk penyanyi itu sendiri. Mengambil contoh artis luar. Kadangkala apabila mereka mengeluarkan sesebuah rilisan terbaru, ianya akan diikuti dengan siri jelajah konsert berbulan lamanya. Sudah tentu apabila sudah sering didalam konsert, maka tahap ketepatan mereka bermain dan mempersembahkan muzik mereka akan sentiasa meningkat. Ibarat seperti kita makan nasi menggunakan tangan..pejam mata pun nasik boleh masuk mulut bukan? Tapi kita seakan terlupa yang kebanyakkan konsert artis luar hanya kita nikmati di peti tv. Samada ianya vcd atau dvd dan semestinya sudah banyak yang diedit dan hanya ditunjukkan yang terbaik sahaja. Tanpa kita sedari bahawa daripada kesemua persembahan mereka, pasti akan ada 2-3 konsert mereka yang jahanam juga seperti penyanyi kita bukan?

Aku akui kadangkala aku sendiri berasa kecewa apabila menonton sesebuah konsert berbayar artis tempatan, ianya jauh daripada pengharapan aku. Mungkin kerana aku membandingkannya dengan artis-artis luar yang aku berpeluang untuk menonton persembahan mereka. Tapi aku rasa tidak wajar untuk aku terus menghentam mereka dan bertindak untuk memulaukan mereka terus hanya kerana persembahan mereka yang mengecewakan. Sekurang-kurangnya mereka telah berjasa kepada aku kerana muzik merekalah aku kini berpeluang mengenal artis-artis luar pula dan seterusnya mengikuti perkembangan mereka serta boleh pula ke konsert mereka.

Pada aku sudah tiba masanya kita sebagai peminat memberikan sokongan penuh kepada persembahan berbayar artis tempatan walaupun mungkin persembahan itu tidak mencapai tahap kepuasan kita. Ini masanya untuk membalas budi dan jasa (kalau boleh dipanggil sebagai budi dan jasa) mereka atas pengorbanan mereka selama ini yang memperjuangkan muzik mereka sehingga ianya sampai ke pendengaran kita. Sehebat manapun muzik yang kita dengar, ianya akan bermula dari penyanyi tempatan dulu yang kita minati yang kemudiannya merangsang kita untuk menjelajah muzik-muzik luar pula. Selaku peminat, tak perlu kita untuk mengambil pusing samada si gitaris bergaduh dengan bassist atau produksi konsert songlap duit. Pada aku, muzik yang bagus perlu dinikmati dengan sebaik mungkin dan pedulikan tentang perkara-perkara luaran. Yang paling utama, enjoy the music!

p/s: Artikel ini hanya menyentuh mengenai persembahan sesebuah artis, tidak menyentuh tentang produksi konsert. Kalau aku rajin, nanti aku sambung...