Poster iklan jualan advance Katharsis dalam empat muka berbeza oleh Fenomena Music.

Dalam usia 19 tahun, aku telah menduduki 3 peperiksaan awam Malaysia (UPSR, PMR & SPM) dan 2 kali melangkah masuk ke UiTM (sebelum kemudiannya melangkah keluar di pertengahan jalan. Cerita lain). Begitulah kalau boleh aku bayangkan betapa panjangnya tempoh 19 tahun itu. Lama bukan? Dan apabila selepas 19 tahun album Bikin Wilayah di mana itulah kali terakhir gandingan Kid dan Din dalam satu album rakaman studio dikeluarkan, aku diserang perasaan gemuruh, cemas, panik, suka, gembira...entah hape-hape! Lain macam betul perasaan yang datang bila kali pertama mendengar single terbaru Search, Sidang Kangaroo melalui speaker ‘gigi biru’ Voombox aku. The Taib Brothers are back!

Aku mengulang dengar Katharsis, rilisan terkini dan mungkin terakhir Search ini berulang-ulang kali. Dalam kereta aku, dalam kereta mak aku, dengar guna earphone, dengar guna ‘built in’ speaker komputer pejabat, dengar guna speaker bluetooth Voombox Ongo...sebelum mengambil keputusan untuk menaip ulasan ini. Perlu ditekankan ini adalah ulasan peribadi aku. Mungkin pada korang yang membaca akan ada perbezaan pendapat...aku tak tahulah. Kalau tak setuju, tulislah ulasan korang sendiri. Lagipun, bukan korang yang kasi aku duit untuk beli CD pun. Kah!

Katharsis diiklankan sebagai album Search yang paling lama mengambil masa untuk dirakam, album yang paling mahal dibikin oleh Search dan juga menemukan kembali gandingan Search bersama penerbit ‘keramat’ mereka. Siapa lagi kalau bukan (Dato’) M. Nasir! Akirnya kita semua perlu menerima bahawa hanya M. Nasir yang sesuai dan memahami kumpulan Search dan Search memang perlukan M. Nasir. ‘Match Made In Heaven’ giteww! Bukan perkara yang negatif pun pada aku akan gandingan berbisa ini. Sejarah mereka sendiri telah membuktikan betapa gemilangnya mereka berdua ketika bergandingan. Hats off untuk duo ini!

Aku suka direction M. Nasir dalam Katharsis. Jelas dan memahami luar dalam karakter kumpulan ini. Hampir kesemua lagu yang dikreditkan atas nama beliau kedengaran sesuai dengan Search. Macam mengimbau balik album-album yang terdahulu pun ada. Kadang teringat Rampage ketika dengar lagu ini, kadang teringat Gema Di Timur Jauh ketika mendengar lagu itu. Ada juga terimbau sampai Fenomena ketika mendengar lagu yang lain (sengaja aku tak namakan lagu-lagu itu). Kumpulan Search sendiri menyumbang beberapa lagu dalam album ini. Acey (Nasir) ada dua lagu, Din ada satu lagu. Dan beberapa lagu lagi yang dikongsi kredit bersama dengan M. Nasir. Termasuklah lagu single mereka, Sidang Kangaroo.

Track pembukaan untuk album ni dimulakan dengan Gagalista, sebuah lagu oleh M. Nasir sementara lirik ditulis oleh Buddhi Hekayat. Tidak dapat tidak, apabila melihat akan tajuknya saja, terus aku teringatkan Hishamuddin Rais, susuk yang mempopularkan perkataan gagalis itu sendiri dengan senarai gagalis yang dikeluarkannya setiap tahun ketika tarikh ‘keramat’ 14 Februari. Kah kah kah! Penulis lirik ini pun tidak terkecuali pernah dimasukkan dalam senarai ‘Tukar Tiub’ ini namun dengan bergayanya keluar dari senarai pada tahun ini. Pada aku, lagu ini jatuh dalam kategori ‘ok’ untuk sebuah lagu pembuka album. Mungkin tak mencapai tahap epik seperti Pelesit Kota untuk album Langit dan Bumi, Melastik Ke Bintang untuk album Karisma  atau Neo Romantik untuk album Rampage, tapi taklah juga teruk. Masih wujud elemen ‘kejutan’ untuk sebuah lagu ‘pembuka tirai’ dengan penggunaan bunyian sampler. Dan aku boleh bayangkan raut muka ‘mengejek’ Amy ketika menyanyikan lagu ini terutama ketika menyebut perkataan ‘gagalis’ sambil menuding jari ke muka aku. Aduh! Pedih rasanya walaupun dengan hanya membayangkan!

Sidang Kangaroo menjadi track kedua dalam album ini setelah diangkat menjadi single. Lirik oleh Mael, mengambil latar sempena kejadian sebenar perbicaraan terpilih yang pernah terjadi di negara Australia hinggakan dunia menggelarkan perbicaraan tersebut sebagai ‘kangaroo court’. Macam ada persamaan pula dengan...ok tak. Terpulang pada tafsiran masing-masing. Cuma pada aku, lagu inilah yang membuatkan bulu roma aku meremang lagi-lagi bila part solo Kid. Cukup-cukup beliau membelasah tremolo bersama dengan wah pedal. Gila terubat rindu weh! Cumanya...lagu ini jugalah yang membuatkan aku akhirnya berhenti berharap kepada Amy. Dan menerima beliau sekarang seadanya. Dalam usia yang mencecah 60 tahun, pada aku tindakan beliau yang bersetuju untuk merakam album inipun sudah seribu kesyukuran. Tak adil pada aku untuk membandingkan suara beliau dalam album-album terdahulu. Sedangkan Gothik Malam Edan pun sudah berusia 11 tahun beb! Dan pada aku, satu perbandingan yang bebal kalau ada yang cuba membandingkan beliau dengan penyanyi luar negara seperti Steve Tyler atau Mick Jagger. Lain lifestyle weh, lain!

Aku tak bercadang nak ulas satu persatu lagu-lagu di dalam album ini. Korang kena beli dan rasai sendiri pengalaman ini. Kalau tak, sia-sia beb dorang bertapa sampai 700 jam dalam studio tu semata-mata untuk siapkan album ini. Nanti kalau tak buat album, korang juga yang keji kata album baru takde tapi sibuk nak buat konsert, kan? Biarlah aku ulas secara keseluruhan saja.

Dalam album ini, dimuatkan 10 buah lagu yang pecahannya adalah 5 lagu keras, 2 lagu berentak balada, dan 3 lagu moderate rock. Selain pencipta lagu, album ini juga menghimpunkan gabungan penulis lirik antara yang terbaik dalam Malaysia. Tolak tepi allahyarham Rosli Khamis dan allahyarham Zul Adnan Mohd Razali, mereka-mereka yang terlibat dalam penulisan lirik untuk Katharsis boleh dikatakan pelapis atau penyambung kepada dua nama besar tadi (selain senior kepada dua orang itu). Selain Buddhi Hekayat dan Ishmael MS, Ad Samad, Usop dan S Amin Shahab (Tuan Tulis) juga menyumbang kepada penulisan lirik dalam Katharsis. Buddhi Hekayat mempertaruhkan Gagalista, Nama Yang Kau Lupa, Sulalatus Salatin dan Embun. Usop pula menyumbangkan Mitos Atau Nyata. S Amin Shahab dengan Jubah Pengantin manakala Ad Samad dengan Henjut dan Bebas Liar. Manakala Ismael MS pula selain Sidang Kangaroo, turut menghasilkan Apologia. Track pilihan aku dalam album ini bersaing antara Jubah Pengantin dan juga Embun. Tapi akhirnya aku pilih Embun. Mungkin pasal Embun lebih menangkap hati berbanding Jubah Pengantin. Mitos atau Nyata juga punyai ‘vibe’ atau aura yang sama dengan dua lagu ini. Ah, sembang pasal aura pula.

Kidd masih mengingati 'abang' Yazit. Brotherhood never dies! 

Cumanya...aku kurang berkenan dengan bunyi ‘snare’ dalam album ini. Inilah masalahnya bila seseorang yang sangat berkaliber dan berkarisma tinggi meninggalkan sesebuah kumpulan. Aku masih merindui tone dan pukulan ‘abang’ aka Yazit. Bukan bermakna aku mengatakan Pae tidak cukup bagus untuk menggantikan abang tapi tone dan bunyi snare abang yang lebih aku dambakan. Fuh! Bahaya betul ayat! Kualiti rakaman dan adunan juga memuaskan. Tidaklah mencapai tahap terbaik tapi oklah. Aku masih berharap semoga suatu hari nanti kita mampu mencapai tahap kualiti adunan muzik dan rakaman seperti album Whitesnake – Forevermore sebagai contoh. Kasi sound betul-betul depan muka punya, tak kasi chan! Aku juga terasa sedikit kurang dengan lagu Henjut. Terasa vokal Amy macam terkebelakang. Mungkin disengajakan. Entah!

Part paling danger dalam album ini pada aku adalah 'trio' lagu 7 hingga 9. Inilah trio ‘membunuh’ pada aku. Bila mana masuk saja ke lagu ke 7, secara auto kepala aku akan masuk ke alam lain. Trio Jubah Pengantin - Apologia – Embun ini macam sengaja diletakkan berturutan dalam album ini. Tiga-tiga lagu ini pada aku seakan mengulang trend lagu-lagu Search yang kau tak boleh dengar sekali lalu saja. Berat betul tafsiran untuk ketiga-tiga lagu ini. Dan mungkin secara kebetulan, trio ini disusun seakan mengikut senioriti penulis lirik. Paling senior, senior, baru masuk senior. Walau dekat tahap manapun mereka, lirik yang mereka hasilkan sangat bagus dan superb. Paling penting, penuh dengan tafsiran yang mungkin hanya mereka sahaja yang boleh rungkaikan.    

Thanklist Din cuma secebis daripada lirik Apologia. Apa maknanya?

Walau apapun yang aku tulis, aku ‘paksa’ korang untuk beli sendiri fizikal album, cium inlay dia dan dengar sendiri melalui mini kompo atau set teater rumah korang. Lain beb feel dia kalau kau ikut aturan yang betul mendengar album baharu macam zaman budak-budak dulu. Cuba untuk tak skip atau pilih-pilih lagu untuk didengar. Paling penting, dengar sambil pegang inlay dan baca sekali lirik lagu. Baru feel dengar lagu tu 'sampai' dan boleh faham apa makna tersurat dan tersirat. Memang platform digital macam iTunes menjual album ini secara loose manakala Spotify pula membolehkan korang mendengar keseluruhan album secara percuma, tapi percayalah! Lain rasanya dengan mendengar melalui cara konvensional (melalui CD). Nasib baik album ini tak dikeluarkan dalam bentuk kaset, kan?

Secara keseluruhan aku nilaikan album Katharsis ini sebagai satu produk yang baik, meskipun bukanlah yang terbaik pernah Search hasilkan. Baik daripada segi penghasilan lagu, lirk, team produksi, inlay hinggalah ke pemasaran. Satu strategi yang sangat baik pada aku apabila mereka memilih untuk keluarkan 4 jenis kulit album (variant cover) dan warna CD bagi cetakan pertama album ini. Mereka melakukan homework dengan baik kerana amat mengenali latar belakang peminat-peminat mereka. Bagi yang tegar dan mampu, sudah tentu akan membeli keempat-empat jenis kulit album ini bukan? Bagi yang minat biasa-biasa atau kurang berkemampuan, sekeping pun sudah memadai. Tapi strategi ini satu pelan yang bagus untuk melonjakkan jualan CD dan tidak menghairankan sekiranya dalam jangka masa terdekat, Search akan mencapai tahap jualan Platinum (10,000 keping album) untuk Katharsis ini lebih cepat berbanding artis-artis lain. Dan sekiranya memang ditakdirkan ini adalah album terakhir daripada mereka, percayalah mereka telah melakukan satu perkara yang betul dengan menjadikan Katharsis ini penyucian jiwa dan juga penutup kepada Cinta Buatan Malaysia yang dibikin 32 tahun yang lalu.

“Bahagialah di manapun
Halalkan tiap yang menjadi kata-kataku
Bayang sendiri menjadi saksi
Tiada berkurang rasanya cinta
Meski selepas dunia tiada...”




      
(ULASAN INI TELAH DISIARKAN DI PORTAL MAJALAH 'ONLINE' NEON BERAPI PADA 9/11/2017) 

Pernah seorang kutu bersurah (aku tak dapat ingat siapakah gerangannya), “Kau tengoklah nanti. Makin nak dekat dengan pilihanraya, makin kerap ada acara hiburan!” Tak berani aku hendak bertaklid buta dengan fahaman ini. Tapi melihatkan senarai konsert/acara hiburan/persembahan muzik sejak dari awal tahun, agak sukar untuk disangkal teori kekerapan acara hiburan yang berkadaran songsang dengan tempoh masa pilihanraya ini.

Usai bangkit dari tidur pasca konsert Mr Big yang diadakan semalamnya, aku bersiap-siap dengan t-shirt Tolerate No More – FSF mengemudi Myvi-putih-dara-ku dengan tenang menghala ke Publika, Solaris Dutamas untuk showcase sempena pelancaran mini album kumpulan Brawk, Never Join The Army yang telahpun berlegar di pasaran pada suku pertama tahun ini.

Poster showcase BRAWK

Sedikit pengenalan. Brawk adalah gabungan ‘veteran’ ataupun orang lama dalam arena underground Malaysia di mana line-upnya terdiri dari Asy (The Splatters), Man (Assault), Roi (Silkhannas) dan Emri (Blind Tribe). Walaupun dengan gabungan dari pelbagai ‘fahaman’, muzik Brawk tebal dengan nuansa British 70’s Punk, Rock n Roll dengan riff-riff yang catchy dan sedap untuk berjoget.

Brawk N Roll – Brawk Album Launching Party diadakan di The Bee, Publika pada 15/10/2017. Showcase mereka telah dibantu oleh band kawan-kawan untuk memeriahkan lagi majlis. Band pertama yang membuka ‘lantai tari’ tepat jam 3.45pm adalah One Buck Shot. Ini pengalaman pertama aku sebenarnya menengok band ni secara langsung. Muzik ketat, vokal yang tak kelihatan pancit walaupun berbadan besar. Power!

Kumpulan One Buck Shot

Band kedua yang mengambil alih pentas adalah The Pilgrims. Keadaan di bawah pentas ketika ini sebenarnya agak cemas pasal Kombatt masih belum sampai lagi. Beliau tersangkut di kedai beliau di Kompleks Campbell kerana kebetulan berlangsungnya ‘Cassette Store Day’ pada hari itu. Bobby seperti biasa tenang menampal setlist dan memasang mikrofon beliau sendiri (band underground bawa mikrofon sendiri. Power!). Akhirnya Kombatt sampai setelah kesemua band member yang lain sudahpun bersedia di atas pentas. Setlist mereka pada hari ini sudah tentu banyak diambil dari rilisan terbaru mereka, Achtung Riders seperti Migran, Majlis Tari Menari, Tayar Golek dan Achtung Riders. Namun mereka tetap tidak lupa membawakan lagu-lagu daripada album terdahulu seperti Churaliya dan juga lagu keramat mereka, Sua Sue Kemuning/Air Pasang Pagi.

Vocalist The Pilgrims, Bob, dengan gaya seorang rempit sejati! Hahaha

Subculture mengambil alih pentas sesudah tamatnya slot The Pilgrims. Azreen & the gang memulakan show dengan Direction, lagu dari album terkini mereka, 365 days of Punk Rock. Fun Friends dan Blue Skirt Baby antara lagu dari album pertama mereka, Love & Hate yang mereka bawa juga pada petang itu. Selaku ‘scousers’ sejati, mereka (Azreen sorang saja sebenarnya) menyanyikan You’ll Never Walk Alone dengan gaya mereka. Fuh! Nasib baik tiada gelas yang terbang ke pentas!

Subculture in action!

Gajah dan rakan-rakan tampil mengambil alih. Kelihatan budak-budak kepala botak (skinhead) mula merapat ke arah pentas. Suspects AKA membuka persembahan dengan We’re Coming Back, satu cover song daripada kumpulan Cock Sparer berduet dengan Azreen Subculture. Menampilkan Andy Flop Poppy sebagai bassist undangan, Gajah tenang ‘mengemudi majlis’ dengan lagu-lagu dari album mereka seperti Oi! Will Survive, Together Forever, Kami Yang Disyaki selain satu lagi cover song dari The Oppresed, Ultra Violence. Masa ni aku dapat rasakan ‘pesta muda-mudi’ sebegini sudah memasuki satu fasa baru, fasa keluarga-keluarga. Dengan tenangnya, kelihatan 3-4 orang kanak-kanak berumur 4-5 tahun seronok berlari-lari di celahan penonton. Penonton pun semunya kelihatan sopan saja sepanjang masa. Tiada kelihatan pogo mahupun ‘mosh’ yang ganas macam zaman gig dulu-dulu. Ataupun, mungkinkah kerana faktor usia?

Suspect AKA bersama Azreen Subculture selaku vox undangan. Kelihatan Andy Flopp Poppy selaku bassist undangan di situ.

Band yang diraikan, Brawk dijadualkan beraksi selepas waktu Maghrib namun aku terpaksa beransur untuk ke satu lagi acara muda-mudi. Api Dalam Sekam: 20th Years of Revolution. Begitulah nama gig yang dalam flyers tertulis mula pukul 8 malam di Rumah Api (baru). Apa siginifikannya 20 tahun Revolution ini?

Poster rasmi gig Api Dalam Sekam. Diberi percuma kepada mereka yang membeli tiket masuk.

Pada tahun 1997, satu rilisan DIY telah menggegarkan arena ‘bawah tanah’ Malaysia. Sebuah kumpulan punk dari Kuala Pilah, The Bollocks, telah melancarkan demo kedua mereka (EP kalau ikut bahasa milenium). Rilisan bertajuk Revolution ini bukan sahaja lebih ‘politikal’ berbanding demo pertama mereka, My Friend (1995) yang terkenal dengan lagu Neo Arqam Punk & Police Federation itu tapi yang lebih mengejutkan, mereka menjualnya dengan hanya RM3 bagi setiap kaset (takkan korang tak ingat tulisan Pay No More Than RM3 dekat cover kaset waktu tu?) Ini secara tidak langsung telah menggerakkan banyak minda bawah sedar pada waktu itu yang punk bukan semata-mata berkenaan duit. Lebih tepat lagi, meminjam istilah dari Fahmi FSF dalam tribute beliau kepada kumpulan ini di Facebook beliau, “from punks to punks, not for the businessman”. Demo ini juga kalaupun tidak menjadi pencetus, adalah antara yang memberi inspirasi sehingga berkembangnya scene hardcore punk pada waktu itu. Siapa sangka, demo yang berharga RM3 ini terjual lebih 2,000 salinan hanya dengan secara DIY saja melalui jualan di gig, melalui distro-distro DIY dan juga melalui surat (dengan setem guna semula semestinya, haha!) Aku sendiri pernah jumpa kaset ini di kedai kaset Seksyen 2, Shah Alam pada tahun 1998 tapi dengan tulisan muka depan yang telah diubah, “Pay No More Than RM6”. Demo underground pun kena pirate waktu tu weh!

DIY till die!

Rumah Api sekarang sudah berpindah ke lokasi baru, di tingkat 18 Menara ‘A’ MPAJ di Pandan Indah. Sayangnya aku tak pernah ke Rumah Api di lokasi lama. Lokasi yang begitu signifikan sehingga Rumah Api itu sendiri mendapat namanya akibat suasana panas berbahang tiap kali gig diadakan di situ. Panas macam api! Aku naik ke tingkat 18 kira-kira jam 9.30 malam. Keluar saja dari lif, aku dah terasa feel macam dalam filem-filem Eropah ketika ingin menggambarkan suasana pesta muzik ‘haram’, jalan yang berbelok, meja tiket, dinding pemisah antara ‘kaunter tiket’ dengan ruang persembahan dan juga lampu malap. Aku sampai ketika band Rotgut sedang beraksi. Jeritan growl dengan beat drum yang ‘laju-na-mati’, menggambarkan genre muzik yang mereka perjuangkan – punk tingkat tinggi bak kata seorang punker dari Ulu Tiram. Bergenre dbeat ataupun istilah yang dikenali, grindcore, Rotgut membuka lantai persembahan pada malam itu. Crowd berdiri tanda memberi sokongan sedangkan aku terus ke ruangan ‘kantin’ Rumah Api.

Central Market Coalition 1997!

Sarjan Hassan menjadi band kedua yang membuat persembahan pada malam itu. Bergenre thrash metal/crossover, sudah ada cubaan-cubaan untuk mosh di lantai tarian tapi kebanyakan penonton masih memilih untuk menyimpan tenaga. Nak lepas untuk The Bollocks agaknya. Aku mula mencari line-up The Bollocks yang sudahpun hadir. Dengan vinyl 7” rilisan terbaru Revolution di tangan, seorang demi seorang aku ‘paksa’ turunkan autograf. Thank you Adik, Tom, Kuzai (rare betul dia pun turun malam tu) dan juga Jun.

The Bollocks bersama vox The Pilgrims dan seorang kenalan

Deepset mula mengambil alih pentas. Suasana yang sudahpun ‘hangat’ tadi diredakan seketika dengan alunan post rock gaya Deepset. Asshad dan kawan-kawan kelihatan tenang di atas pentas dengan gear mereka yang aku rasakan agak ‘heavy’. Manakala view dari ‘kantin’ Rumah Api ini yang menghidangkan pemandangan Pandah Indah di waktu malam seakan bersetuju dengan irama mendayu post rock bawaan Deepset pada malam itu. Syahdu dia lain macam!

Deepset sedang mengemudi bunyi-bunyian

FSF kembali menghangatkan pentas Rumah Api pada malam itu. Diapit 2 amp Marshall full stack serta bass amp Marshall (juga full stack), tak hairanlah sound yang terhasil sejak Rotgut membuka pentas tadi kedengaran padu dan sedap, tak bingit. FSF aka Free Spike Free, band punk ‘separa veteran’ dari Sungai Petani ini ternyata menjadi antara yang ditunggu-tunggu pada malam itu. Teringat aku pengalaman pertama kali mendengar demo mereka pada tahun 2000 di kolej Kempas, UiTM Arau. Sudah tentu track yang paling diingati adalah Sunshine-Haze-Sunshine, sebuah lagu pasal pencemaran yang diinspirasi daripada lagu nursery rhyme You’re My Sunshine. Penonton sudah mula chaos dengan bunyian  yang terhasil daripada gabungan Mat Pitt, Iwan, CikMi & Chot ini. Moshpitt sudah mula kelihatan. Penonton sudah mula berpogo. Terhuyung-hayang aku ditolak oleh mereka yang asyik dalam moshpitt! 13 lagu yang dipersembahkan dalam jangka masa 30 minit (2 lagu terakhir mikrofon sudah dirampas penonton. Total chaos!), dengan stage banter CikMi yang dirindui, ternyata FSF masih kuat pengaruh mereka dalam scene.    

FSF sempat bermesyuarat di atas pentas!


Chaos KP! The Bollocks menjadi band terakhir selaku ‘pengantin’ yang diraikan pada malam itu. Adik di posisi bass, Tom menggalas gitar dan Jun di posisi drum, penonton yang masih ‘reserve’ sejak dari tadi sudah mula merapati pentas. Semua rilisan yang terdapat dalam EP Revolution mereka mainkan. Termasuk juga Neo Arqam Punk, Police Federation, Malapetaka, My Friend, dan penampilan istimewa Kuzai di posisi drum dalam lagu ‘cult’ mereka, Viva La Punk! Lantai tari dipenuhi ‘rebangka’ (remaja-tua bangka) ‘Chaos KP’ dengan moshpitt yang semakin besar. Ternyata waktu yang sudahpun menunjukkan pukul 12.30 malam masih menarik minat budak-budak punk untuk berpogo. Manakala sebahagian ‘punk pejabat’ pula sudah ada yang beransur-ansur pulang membawa bersama kenangan menyambut ulang tahun 20 tahun Revolution bersama The Bollocks. Meminjam kata-kata Adik pada malam itu, “Diam tak diam sudah 20 tahun. So cuba kita tengok 10 tahun akan datang!” Viva La Punk!

The 'Mighty' Bollocks!

Dengan ikon punk masakini, vocalist Soul Savior dari Temerloh, BangMan!