Isnin, 6 September 2021

DEWANGGA SAKTI ARUS DERAS - FOLK BERPERISA MALAYSIA DAN NUSANTARA. SATU ULASAN

 

Music that originates in traditional popular culture or that is written in such a style. Folk music is typically of unknown authorship and is transmitted orally from generation to generation – Google.

 

 

 (Muka depan)


Setelah terlewat hampir dua bulan lebih dari tarikh asal, akhirnya album Arus Deras tiba di tangan. Bungkusan mengandungi dua buah cakera padat dan dua set poskad siap bertandatangan selamat dipisahkan dari bungkusan plastik Poslaju sekitar minggu lepas (1 September 2021). Sebuah album yang boleh saya katakan antara yang terlama saya tunggu untuk disiapkan. Mungkin sudah 7 atau 8 tahun dari kali pertama saya dimaklumkan akan projek merakam studio album yang sedang giat mereka laksanakan. Cuma album ini rupanya bukanlah album yang sama (walaupun masih mengekalkan tajuknya) yang saya diberitahu dulu. Album ini berlainan sama sekali daripada rancangan asal mereka. Kiranya album yang diberitahu dulu boleh sudah dianggap sebagai the lost album ikut kata ketua kumpulan merangkap pemain gambus/oud dan juga penerbit bersama, Zulkifli Ramli @ Zoy.

 

(Kulit depan EP Mabuk Kepayang. Gambar ihsan Dr. Rizal)

Sengaja saya mencari dan memutar kembali EP mereka, Mabuk Kepayang yang diterbitkan sekitar 13 tahun dahulu berselang-seli dengan album ini. Sekadar untuk menikmati betapa jauhnya pengembaraan dan kematangan muzik mereka sejak terbitnya Mabuk Kepayang dulu hingga lahirnya Arus Deras ini. Ah, betapa indahnya bernostalgia.

 

(Dewangga Sakti 2008. Gambar ihsan Dr. Rizal)

Dewangga Sakti membawa maksud lembaran kain atau persalinan (sutera) yang mempunyai kuasa ajaib. Dikuasakan pada awalnya oleh anak-anak kapal ‘Kesultanan Gombak’ atau dalam bahasa mudahnya alumni dan bekas pelajar Universiti Islam Antarabangsa Sg Pusu dan Akademi Seni dan Warisan Padang Merbok. Nampaknya mereka berjaya mengekalkan penguasaan alumni yang sama untuk album ini cuma melibatkan pertukaran susuk dan posisi.

 

(Senarai lagu dan pencipta)

Album ini dimulakan dengan 3 buah lagu yang mengisahkan tentang kenangan - nostalgia atau ingatan atas perca-perca cerita lama yang sudah berlalu. Jalan Gombak, Lupus dan Waktu Kecil Kita kuat temanya – benda yang telah lepas dan berlalu. Bisa mendodoi kalian untuk hanyut sekali dalam nostalgia mereka. Diikuti dengan sebuah instrumental gambus/oud yang mengikut kata pemainnya, adalah taksim atau improvasi instrument dalam Bahasa Arab. Instrumental ini dimainkan dalam maqam Nahawand (macam belajar taranum pula) atau dalam skala C Minor mengikut scale muzik moden. Lagu diteruskan dengan Langit Merah, antara kegemaran saya dalam album ini. Lagu yang sarat dengan perasaan kesedihan baik daripada segi muzik mahupun lirik. Nak buat macam mana, saya ni persis seperti yang ditulis almarhum JS Kevin, “…jadi sentimental hati lelaki ini.” Kah!

 

Ophir menjadi tajuk lagu yang seterusnya. Agak beremosi sebenarnya lagu ini terutamanya di kalangan sahabat-sahabat terdekat kerana dalam lagu in terakam jeritan ‘growl’ salah seorang sahabat mereka, allahyarham Meo Tamlikha yang telah pergi menemui Sang Pencipta akibat penangan Covid-19, pandemik durjana yang sudahpun meragut ribuan nyawa di tanah air ini. Moga rohnya dikasihi, dilimpahi rahmat dan diampuni oleh Sang Pencipta. Ameen. Diikuti dengan sebuah lagi instrumental VII yang juga merupakan satu lagi taksim.

(Senarai lagu)

Rahmat Jagat Raya pula adalah sebuah lagu yang ditulis untuk mengingati dan menggambarkan kecintaan kepada junjungan besar kita, Rasullullah Muhammad SAW yang kemudiannya diikuti dengan sebuah lagu berentak ‘rockdut’ atau dangdut rock dengan tajuk yang pada saya agak ‘menegakkan bulu roma’, Malaysia Sejahtera. Ha ha ha! Tapi saya nak puji lagu ini kerana ianya dimulakan dengan spoken word yang sangat menangkap dengan kawalan tonasi suara dan nafas yang mantap yang dilontarkan oleh kalau tak silap pendengaran saya, Abdul Raof yang memikul tanggungjawab sebagai penerbit bersama dan juga sebagai pemain alatan gendang, darbuka dan kompang dalam kumpulan ini.

 

(Poskad lengkap bertandatangan)

Satu lagi instrumental melengkapkan 3 buah lagu instrumental dalam Arus Deras ini. Al-Iksir atau dalam Bahasa Inggeris, Elixir yang membawa maksud penawar atau mata air kehidupan. Ada bagusnya juga lagu-lagu instrumental dimasukkan sekali dalam album ini. Harapnya selepas ini acara bacaan puisi di negara ini dapatlah menggunakan lagu-lagu dari album ini berbanding lagu-lagu instrumental Kitaro. Bukanlah menidakkan kehebatan Kitaro itu sendiri tapi sekadar menukar rasa dan nuansa agar lebih bercitarasa tempatan. Sekadar pendapat saya dan mohon mencadang.

 

Arus Deras ditutup dengan Ronggeng Putrajaya, sebuah lagu joget sendaloka yang menampilkan penyanyi jemputan, Alfian aka Abang Ranum, alah mamat yang pernah tular dengan bacaan ala taranum masuk gaji depan mesin ATM tidak berapa lama dulu. Sebuah lagu joget tipikal yang diakhiri dengan penutup joget Johor Sports Club.

 (Setlist ketika persembahan mereka di Rumah Pena sempena acara Maskara pada tahun 2009)

Keseluruhan pembuatan album ini pada pandangan saya adalah amat cemerlang sekali dan sangat baik hasilnya. Baik dari segi teknikal rakaman dan adunan muzik, kekemasan bungkusan album, kreativiti grafik kulit album dan juga kaligrafi lirik “Kerja orang rajin’ saya gelarkan. Dalam zaman di mana muzik fizikal sudah makin pupus selari dengan pupusnya peralatan untuk memainkannya, Dewangga Sakti berani menongkah ‘Arus Deras’ digital dan mengeluarkan album ini tanpa ada apa-apa jaminan mereka akan mendapat laba darinya. Tapi pada saya, bukanlah mereka yang tidak untung tetapi kita selaku rakyat Malaysia yang kerugian sekiranya muzik sebegini hilang dari pendengaran kita sendiri. Muzik yang dapat membawa kita kembali mengenal leluhur dan akar bangsa sendiri tanpa perlu merendah atau mencerca bangsa atau kaum yang berlainan. Sesuai dengan sifat muzik itu sendiri yang universal.

 

(Sambungan setlist di atas)

Cuma sebagai seorang yang agak lama mengenali mereka dan mengikuti perkembangan mereka dan muzik mereka, saya merasakan akan dua kehilangan. Kehilangan pertama ialah kehilangan sifat nakal (witty) dan raw dalam lagu-lagu mereka. Ini saya bandingkan dengan EP Mabuk Kepayang yang telah berusia 13 tahun itu. Tiada lagi tajuk lagu yang nakal, tiada lagi nyanyian kegembiraan beramai-ramai dan sebagainya. Tanda-tanda penuaan mungkin. Satu lagi kehilangan adalah kehilangan bunyian yang boleh dikatakan paling dominan dalam Mabuk Kepayang - gesekan biola. Mungkin saya terlalu bernostalgia tapi pada saya, muzik tradisional atau folk melayu ini selain gambus, gendang dan akordion, gesekan biola juga adalah penting dalam memberikan mood atau jiwa dalam sesebuah lagu itu. Gesekan biola seakan mempunyai magisnya yang tersendiri pada saya lebih-lebih lagi dalam lagu-lagu bernuansa nusantara melayu sebegini. Tapi ini cuma ulasan saya sebagai seseorang yang pernah mendengar dan mempunyai EP lama mereka. Untuk pendengar baru, saya rasa tiada masalah untuk kalian jatuh cinta kepada Arus Deras pada pendengaran kali pertama.

 

Kesemua lagu dan lirik dicipta dan ditulis oleh ahli kumpulan sendiri kecuali untuk lagu Lupus yang liriknya ditulis oleh rakan mereka. Album ini juga mendapat pertolongan kawan-kawan lama mereka yang menjadi penyanyi latar untuk lagu-lagu seperti Jalan Gombak, Malaysia Sejahtera dan Ronggeng Putrajaya (saya juga terlibat sebagai penyanyi latar untuk dua buah lagu. Ha ha ha!).Terbitan Himawari Records, album ini pada saya adalah album yang wajib ada di setiap rumah di Malaysia. Bagi mereka yang mencari kelainan, yang ingin mengkaji folk atau irama melayu atau yang sukakan benda-benda best, album ini memang untuk anda.

 

(Senarai jemputan khas. Perhatikan nama saya di situ. Ha ha ha!)

Belilah dan dengarlah serta hayati bait-bait lirik dan alunan muziknya serta kesyahduan pelantun suara utamanya (Edie adalah pemenang Bintang Asli Remaja Kebangsaan tahun 2006 dan merupakan juara termuda di Malaysia memenanginya ketika berusia 15 tahun). Untuk pembelian album, bolehlah terus ke laman Facebook mereka, Dewangga Sakti atau melalui ketua kumpulan mereka, Zulkifli Ramli. Semoga terhibur dan selamat hanyut bersama Arus Deras!

 


Anak-Anak Kapal Dewangga Sakti 2021.


Zulkifli Ramli – Gambus, Oud, Cura Saz, Petir

Wahyun Anwar – Rebana, Darbuka, Floor tom, Shaker, Tamborin, Kompang

Azman Azahar – Gitar Bass, Gitar Eletrik & Akustik, Vokal Kedua

Irwan Effendy – Akordion, Keyboard, Gitar Eletrik

Abdul Raof Salhudin – Rebana, Darbuka, Kompang, Floor tom, Shaker, Petir

Edie Nazrin – Vokal Utama


 (Dewangga Sakti 2021)

    

 

  

 

 

 

 

 

Ahad, 15 Ogos 2021

U2 DAN JOSHUA TREE DI TEMASEK: SATU ULASAN.

(Ulasan ini pernah diterbitkan di portal Solidaritas pada 5 Disember 2019)



(Gambar ihsan Google)

Ura-ura kedatangan kumpulan rock gergasi antarabangsa kelahiran Ireland, U2 ke rantau ini sudah lama bertiup kencang sebenarnya – semenjak tahun 2010 lagi. Ketika itu mereka dalam siri jelajah dunia untuk konsert 360°, konsert yang terkenal dengan pentas gergasi ‘labah-labah’ yang mampu berpusing 360° dan seterusnya menjadikan mereka sebagai kumpulan paling tinggi mencatat kutipan konsert dalam sejarah peradaban dunia. Tapi atas sebab-sebab tertentu, akhirnya konsert itu tidakpun singgah di rantau ini. Antara alasan yang kedengaran waktu itu, tiada promoter (penganjur) yang berani kerana U2 meminta bayaran terlalu tinggi dan ada pula sesetengah pendapat yang mengatakan Malaysia serta negara-negara dalam rantau ini gagal dalam ujian tanah (soil test) yang dilakukan (kerana pentas labah-labah itu terlalu berat untuk ditampung oleh tanah di rantau bertuah ini). Walau apapun alasannya, yang sudah lepas itu kita biarkanlah ia lepas.

Apabila pihak penganjur mengumumkan kedatangan U2 ke Singapura dan diumumkan pula tarikh jualan tiket bermula 20 Jun 2019 pukul 10 pagi (jualan awal di laman web U2 khas untuk ahli kelab peminat bermula 17 Jun 2019), maka akupun bersegera meminta sahabatku di Singapura untuk membelikan tiket. Mengambil kira pengalamannya selama ini mengikuti konsert-konsert artis antarabangsa yang selalu diadakan di Singapura, aku yakin dengan kebolehannya mendapatkan tiket. Sangkaan aku, dengan sistem tiket mereka lebih canggih berbanding Malaysia, mesti boleh dapat tiket punya. Namun aku salah. Aku terlupa mengambil kira ini kali pertama U2 datang ke rantau Asia Tenggara ini. Peminat-peminat mereka bukan saja dari Singapura dan Malaysia, malahan dari Indonesia, Brunei, Filipina dan Thailand juga berpusu-pusu mencuba untuk mendapatkan tiket. Igauan ngeri aku bermula apabila sahabat aku itu memberitahu sejak jam 10 pagi dia ‘tersangkut’ dalam queue di laman web jualan tiket. Setiap sejam sekali aku cuba dapatkan maklum balas dari sahabat itu namun jawapannya sama. “Masih on queue beb”. Dan keadaan ini berlarutan hingga ke belah malam. Mujur pengumuman oleh pihak penganjur yang menambah hari persembahan menerbitkan kembali sinar dalam hati ini. Akhirnya aku dapat tengok U2 depan mata!

(Aku dengan Azam Sang Editor dalam MRT di Singapura. Dekat KL taknak pula naik MRT!)

Aku berlepas dari Kuala Lumpur dengan seorang kawan yang juga editor portal berita atas talian menaiki bas dari Hotel Corus Jalan Ampang. Hari aku sebenarnya bermula awal lagi kerana aku mula berlepas dari rumah di Klang menaiki Komuter (kereta api pertama!) pukul 5.19 pagi menuju KL Sentral sebelum menggunakan Grab untuk ke Jalan Ampang. Perjalanan kami ke Singapura sangat lancar sementelah kami memilih bas yang tidak melalui Tambak Johor tapi melalui Laluan Kedua. Jumlah kenderaan tidaklah banyak di checkpoint Tuas walaupun keadaan di belah Singapura agak ramai (kami tersangkut lebih kurang satu jam di sini). Tapi apapun, kami selamat sampai ke perhentian terakhir bas di Harbour Front Centre jam 3 petang. Di sini, kawan aku yang membelikan tiket konsert sudah sedia menunggu di luar kompleks. Kami dibawa ke pusat penjaja di hadapan Harbour Front itu untuk merarau sebelum menaiki MRT menuju ke lokasi konsert di Stadium Nasional Singapura.

(Man of the match aku dekat Singapura. Tukang beli tiket, bawa jalan-jalan naik MRT, bawa pergi makan. Deafangel the Walking Encyclopedia of Iron Maiden in Singapore!)

Aku dan sang editor berpecah ketika memasuki stadium. Beliau membeli tiket berdiri maka pintu masuk berlainan berbanding aku yang hanya mampu membeli tiket ‘pangsapuri kos rendah’. Dari pengamatan aku pada hari kejadian, walaupun jumlah kedatangan hanya berkurang sedikit berbanding hari pertama (hari pertama dilaporkan seramai 40 ribu penonton hadir menonton) namun proses menyemak tiket dan beg berjalan lancar dan pantas. Aku ada baca di media sosial rungutan mereka yang menonton pada hari pertama tentang betapa lembapnya proses menyemak tiket dan beg ketika itu. Mungkin pihak penganjur sudah belajar berdasarkan pengalaman tersebut dan membuat penambahbaikan. Pukul 7.00 petang, aku sudahpun berada di kerusi bernombor seperti yang tertera di tiket.

(Calm before the storm. Suasana sebelum Maghrib. Walaupun hari kedua, orang macam tak ada perubahan. Tetap ramai.)

Lagu The Whole Of The Moon dendangan The Waterboys yang dimainkan secara playback berkumandang tepat jam 8.16 malam menandakan persembahan akan dimulakan. Sejurus tamat sahaja lagu, kelibat anggota U2 kelihatan berbalam-balam dalam kesamaran pentas sebelum Larry Mullen jr mengetuk drum memulakan intro lagu Sunday Bloody Sunday. Waktu ini satu perasaan seronok, gembira dan entah apa nama perasaan pun aku tak boleh nak bayangkan bukan saja kerana akhirnya dapat tengok U2 depan mata, bahkan gegaran bass drum yang menghentak dada ketika itu. Lama betul tak rasa perasan macam gini weh! Gitar The Edge mula menerawang menembusi deria pendengaran. Ada sedikit bingit di permulaan konsert ini. Tapi bukan bunyi feedback ya. Mungkin jurutera bunyi masih sedang cuba menala papan mixer agar dapat dikurangkan sebarang bunyi-bunyi yang tercela. Mengambil kira keadaan venue yang tertutup (Stadium Nasional ini dibina dengan bumbung yang boleh dibuka-tutup dan penganjur mengambil keputusan untuk mengadakan konsert dalam keadaan bumbung yang tertutup – mengambil kira musim hujan yang sedang melanda). Oh sebelum terlupa. Set pentas U2 ini adalah sesuatu yang ‘pelik’ pada aku. Untuk pertama kalinya aku tak nampak ada tiang truss di kiri kanan pentas. Manakala speaker pula semuanya digantung terus dari bumbung stadium yang ditutup. Wow! Satu kelainan berbanding persembahan pentas di Malaysia yang mesti ada elemen ‘stage & truss’ dalam setiap persembahan. Ditambah dengan skrin gergasi berukuran 61 meter X 14 meter dengan resolusi 7.6K membuatkan satu-satunya skrin yang paling besar dan paling tinggi resolusi yang pernah digunakan dalam mana-mana konsert. Patutlah tidak kelihatan layar di kiri kanan pentas untuk mereka yang berada jauh dari pentas!


(Pokok Joshua di atas pentas!)

Keadaan bunyi bertambah baik ketika lagu ketiga dimainkan. Ya, New Year’s Day berkumandang disambut sorakan bergema satu stadium sebelum diikuti dengan Bad dan lagu Pride (In The Name Of Love). Ketika ini U2 sudah mula bergerak ke bahagian belakang (untuk 5 lagu terawal, mereka membuat persembahan dari platform hadapan yang dibentuk seakan-akan bayang-bayang pokok Joshua yang menjadi latar belakang pentas dengan bahagian daun menjadi seakan pentas kecil). Lampuan merah dinyalakan menandakan bermulanya segmen lagu-lagu dari album The Joshua Tree dimulakan dengan bunyian synthesizer yang dimainkan secara playback (aku syak playback kerana tidak nampak sessionist di atas pentas). Mata aku hampir bergenang waktu ini kerana aku tahu Where The Streets Have No Name akan dimainkan dan tanpa segan silu, aku mula merakam video menggunakan telefon. Jangan risau. Tempat duduk stadium berteres, maka aku tidak menghadang siapa-siapa di belakang aku ketika aktiviti rakaman dijalankan. Kesempatan yang entah bila pula aku boleh ulang lagi. Takkan bila dah ada kesempatan sebegini, aku tak ambil kan? Tapi aku juga beringat. Iyalah. Tidaklah aku hendak merakam sepanjang konsert berlangsung. Biarlah yang lain-lain kekal dalam fikiran dan ingatan aku sahaja. Seperti contoh seorang makcik mat saleh yang menari di depan aku sepanjang konsert berlangsung. Kagum betul aku dengan beliau. Kuat staminanya!

(Tanda hormat kepada negara tuan rumah. Air pancut Merlion turut menjadi latar persembahan.)

U2 sebuah band yang pada aku sangat cakna dengan persekitaran dan tempat yang mereka pergi. Sebelum masuk lagu I Still Havent Found What I’m Looking For, Bono sempat menceritakan serba sedikit tentang lagu tersebut sebelum menambah ayat “find it in your mosque!” Ternyata beliau tahu demografi penonton di Singapura ini juga meliputi penonton dari Malaysia dan Indonesia serta Brunei yang majoritinya adalah beragama Islam. Mereka juga aku perhatikan mempunyai team grafik yang sangat bagus. Bayangkan sajalah ketika sedang live mereka masih boleh mengedit video secara real time dengan memasukkan elemen-elemen grafik atau photoshop yang membantu menaikkan lagi mood persembahan. Ternyata mereka bijak menggunakan elemen teknologi terkini dalam persembahan untuk menjamu penonton yang hadir ke konsert mereka. Sesuatu yang patut diambil perhatian oleh artis-artis tempatan ketika membuat persembahan pentas. Bukan sekadar deria pendengaran saja yang perlu dipuaskan tetapi deria penglihatan penonton juga (tapi tidaklah aku menyuruh membuat persembahan yang bisa mencolok mata pula).

(Bendera Singapura 'berkibar' megah di skrin gergasi di penghujung konsert. Majulah Singapura!)

Sebanyak 25 lagu dibawakan oleh U2 pada malam kedua ini. Pada pendengaran telinga aku, tidaklah walau sedikitpun pitching suara Bono kedengaran sumbang walaupun ketika menyanyikan lagu bernada tinggi. Curi angin itu biasalah. Beliau sudah berusia 59 tahun kot! Kena pula menyanyi dua malam berturut-turut. Selain menyanyi, Bono juga memainkan harmonika pada malam itu. The Edge juga kelihatan bermain keyboard untuk satu dua lagu selain bermain gitar seperti kebiasaan. Satu keburukan di tempat duduk aku ini ialah aku tidak nampak dengan jelas jenama gitar yang digunakan The Edge dan Adam Clayton. Aku ada perasan Gibson SG digunakan The Edge manakala bass Adam Clayton pula seakan Fender Jazz Bass di sesetengah lagu. Ah, aku lebih menumpukan perhatian pada skrin 7.6K resolution di belakang mereka berbanding apa instrument yang mereka guna. Mereka juga menggunakan dua set dram untuk Larry Mullen jr, satu di pentas satelit (bahagian daun bayang-bayang pokok Joshua) manakala dram utama di pentas utama. Namun sesuatu yang mengagumkan, walaupun dram di pentas satelit sifatnya mudah alih (kelihatan krew pentas membuka dram ketika persembahan memasuki segmen Joshua Tree sebelum memasang kembali di penghujung segmen) namun sound yang dikeluarkan tetap maintain. Tetap sama! Dahsyat betul jurutera bunyi mereka ini.

(Kasi chance la aku ambil gambar dengan gegantung di luar stadium sebelum konsert bermula.).

Aku meninggalkan stadium tepat jam 10.35 malam sesudah lagu One dimainkan. Kelihatan grafik ‘Singa Merlion’ sebagai lambang Singapura dengan warna merah putih sebagai latar menghiasi skrin gergasi sebelum bendera Singapura terpampang di penghujung lagu menandakan tamatnya persembahan mereka. Walaupun terpaksa berjalan kaki selama hampir sejam menuju ke Kompleks Golden Mile untuk menaiki bas ke Kuala Lumpur jam 12.45 pagi, aku merasakan inilah konsert yang paling cemerlang yang pernah aku tonton dalam 5 tahun kebelakangan ini. Walaupun tiket ‘PPRT’ aku berharga sama dengan tiket Pen A konsert Iron Maiden pada tahun 2011 dulu, aku tidak merasa ralat mahupun rugi membayar harga sedemikian menonton sebuah kumpulan yang ‘hanya’ mengambil masa selama 42 tahun untuk datang ke rantau sini.

Terima kasih U2 atas pengalaman menonton yang menakjubkan!

P/S: Untuk sesiapa yang nak layan rakaman amatur video yang sempat aku ambil ketika konsert ini, sila klik link di bawah.

Bullet The Blue Sky

Where The Streets Have No Name


Isnin, 7 Jun 2021

KITARO – KOJIKI & THE UNIVERSE 2017. PENCARIAN ZEN YANG TIDAK DITEMUI DI PUNCAK GENTING


 (Artikel ini telah diterbitkan di portal Neon Berapi pada 27.12.2017)


(Poster konsert rasmi)

Aku mengklik butang ‘pay now’ di laman sesawang Ticket Charge dengan keadaan kepala otak masih bermain-main petikan klip video lagu Matsuri yang kerap diputarkan di kaca tivi Stesen Television Malaysia Berhad (STMB) suatu ketika dahulu sebelum ia bertukar nama menjadi TV3. Masih tertera di tiket fizikal aku tarikh 10/09/2017, tarikh ketika pembelian tiket dibuat – kira-kira 4 bulan yang lepas.

Ini adalah kali ketiga dalam hidup aku menjejakkan kaki ke puncak gunung Ulu Kali ini. Kali pertama dahulu seingat aku dalam tahun 1992. Itupun ditipu mak aku kononnya kami hendak ke Bukit Badong, Kuala Selangor. Kali kedua pula pada tahun 2006 atas urusan pejabat (menghadiri persidangan sebenarnya). Jadi aku tak boleh nak ingat apa-apa tanda mahupun jalan untuk naik ke atas. Tidak salah rasanya untuk aku berasa sedkit teruja dan berdebar ketika tarikh 24/12 makin menghampiri harinya. Macam nak pergi mengadap bakal keluarga mertua pun ada. Eh!

Kasi la chance aku bergambar depan signage besar ni

Bersama Sinaganaga dan Aloy Paradoks, kami memulakan pendakian kami (ceh!) tepat pukul 3 petang. Dengan keadaan jalan yang tidak berapa sibuk, kami cuma mengambil sedikit masa ketika mendaki dari Genting Sempah menuju ke puncak. Itupun tidaklah lama mana. Lebih kurang pukul 5 petang kami selamat meletakkan kereta di kawasan parkir hotel First World.

Suasana di puncak agak berkabus, bersesuaian dengan cuaca tengkujuh yang sedang melanda negeri-negeri Pantai Timur. Namun suhu di dalam mall tidaklah sesejuk yang disangka. Beberapa kali juga aku terpaksa membuka coat dek kepanasan walaupun sesekali angin sejuk terasa menghembus diri ini. Lebih aku tercabar melihatkan amoi-amoi dengan tenang mengenakan skirt pendek separas paha di sini. Fuh! Orang berbudi kita merasa (lihat), betul? Gila kebal korang kan?

Konsert Kitaro kali ini membawa tema Kojiki & The Universe. Pada yang tidak tahu, Kojiki adalah tajuk album beliau yang turut mengandungi lagu Matsuri yang kita semua tahu itu. Jadi bayangan awal aku, konsert kali ini tentu agak slow-tempo dan kalau tak kena gaya, boleh tertidur aku dalam Arena Of Stars nanti dek lagu-lagu yang slow ditambah dengan cuaca sejuk Genting Highlands.

Suasana sebelum konsert bermula

Setelah puas mengukur panjang mall, kami terus ke Arena Of Stars yang terletak bersebelahan dengan mall. Pukul 9.45 malam kami sudah tercantuk di atas kerusi. “Macam kerusi stadium je tempat ni,” rungut Aloy. Dia sudah membuat kajian yang agak terperinci tentang latar belakang tempat persembahan ini. Warna bumbung Arena Of Stars pun dia tahu warna apa. Dahsyat betul orang teater buat homework!

Walaupun di atas tiket tertera 10.00pm untuk waktu bermulanya persembahan, ternyata Kitaro tidaklah setepat itu. Mungkin kerana beliau hanya dilahirkan di Jepun namun membesar dan bermastautin di Amerika yang membuatkan menepati masa bukanlah sebahagian daripada budaya beliau. Entah. Konsert dimulakan tepat jam 10.16 malam (aku sempat melirik jam di telefon pintarku ketika ini). Lagu Silk Road diikuti dengan Caravansary menjadi lagu pembuka panggung. Dalam balam lampu sorot berwarna biru, kelihatan Kitaro dengan barisan keyboard-nya ditemani seorang lagi pemain keyboard dan seorang pemain violin sebelum penari ‘Butoh’ keluar pada lagu keempat sambil menatang lilin di atas pentas; mempersembahkan disiplin tarian ‘Butoh’  dan diakhiri dengan dua orang pemain gendang.

                                     

'Pengantin' pada malam itu

Persembahan Kitaro pada malam itu dibahagikan kepada 2 segmen. Segmen pertama adalah ‘Silk Road Journey’ di mana lagu-lagu yang dimainkan adalah lebih bersifat pengembaraan dan kebangkitan manakala segmen kedua, Kojiki & The Universe adalah berdasarkan legenda purba Jepun berkenaan asal kewujudan angkasa, sistem solar dan planet-planet yang bertaburan di angkasa.      

Sebenarnya hati aku sudah mulai luruh saat kali pertama memandang ke arah pentas. Hanya kelihatan 2 buah keyboad yang diletakkan secara berhadapan dan dua biji gendang yang diletakkan di penjuru kiri dan kanan pentas. Takkan ini saja? Tiga keping layar yang diletakkan di tengah, kiri dan kanan pentas pula aku rasa macam tengok wayang pacak pula. Entah tahun bila punya teknologi aku pun tak tahu.

Waktu gambar ni keluar, penari 'Butoh' siap bertopeng akan menari di atas pentas.

Ketakutan aku menjadi kenyataan bila Kitaro mincul di pentas. Muzik yang dimainkan menggunakan ‘playback’ bergema di seluruh dewan dan Kitaro serta barisan pemuzik undangan beliau cuma bermain ‘on top of playback music’. Tiada kelihatan pemain bass walaupun bunyi bass kedengaran, pemain ‘Koto’ juga tak kelihatan walaupun ada satu lagu tu didominasi oleh bunyian ‘Koto’. Senang cakap, paling ramai cuma 6 orang saja yang kelihatan di atas pentas termasuklah Kitaro. Dan paling palatnya, ketika lagu Matsuri dimainkan, cuma Kitaro saja yang kelihatan di atas pentas tanpa kelihatan kelibat pemain gendang mahupun pemuzik-pemuzik lain. Layar di kiri kanan juga tak banyak membantu. Terasa macam tengok tv dengan skrin CRT saja sedangkan di zaman ini, sudah banyak skrin LED dengan resolusi tinggi boleh disewa dengan mudah. Pergerakan kamera juga agak menggeramkan di mana kamera lebih banyak tertumpu kepada penari ‘Butoh’ berbanding ‘pengantin’ kita pada malam itu. Bak kata Sinaganaga, kalau penganjur letak Lim Swee Tin menggantikan Kitaro di atas pentas pun, orang bukan perasan, kan?

Prof Madya Dr. Lim Swee Tin

Secara keseluruhan, konsert Kitaro ini hanya boleh diletakkan sebagai ‘biasa-biasa’ saja. Walapun hampir 5000 kerusi di dalam Arena Of Stars ini dipenuhi penonton, namun secara peribadi, aku rasa agak kecewa dengan persembahan beliau. Mungkin aku terlalu mengharapkan persembahan seakan klip video Matsuri yang suatu ketika dahulu kerap diulang tayang di kaca tivi. Untuk aku terbuai dalam pengembaraan baik dalam segmen Silk Road Journey mahupun Kojiki & The Universe pun aku gagal. Mungkin kerana faktor layar yang kusam dan tak membantu langsung penceritaan melalui video yang ditayangkan. Juga mungkin faktor video yang banyak diambil dari sumber lain seperti NASA yang membuatkan ‘pengembaraan’ menjadi lebih kepada menonton filem dokumentari bisu mengenai angkasa lepas sambil dilatari muzik oleh Kitaro. Nasib baik tak ada kutu baca sajak!

Sesi mempekenalkan pemuzik dan penari yang terlibat

DEWANGGA SAKTI ARUS DERAS - FOLK BERPERISA MALAYSIA DAN NUSANTARA. SATU ULASAN

  Music that originates in traditional popular culture or that is written in such a style. Folk music is typically of unknown authorship and...