Dunia Kita... Dunia Eicak!


Ada satu benda yang aku rasa aku belum iklankan lagi kat blog ni. Benda ni sebenarnya dah lama aku buat. Dah siap pun bahagian aku. Tapi, ragu-ragu pula aku nak promosi. Alang-alang dah tayang ni, aku promosikan jugalah..


Sebenarnya tayangan premier benda ni dah mula minggu lepas lagi (24 Jun 2012 jam 7.30pm). Tapi aku sendiri pun tak sempat nak tengok tayangan sulungnya. Kebetulan tarikh tu aku tengah menjual buku di Annexe Central Market sempena Kuala Lumpur Alternative Bookfest (KLAB) 2012. 



Sinopsis cerita ini berlegar di sekitar karektor utama yang bernama Eicak. Eicak adalah seorang budak bandar yang terpaksa pulang ke kampung mengikut orang tuanya. Ketika sedang memancing di sebuah tasik, mata kail pancingnya tersangkut pada 'sesuatu' dan sedang Eicak cuba menarik pancing tersebut, dia tertarik masuk ke dalam tasik dan terus dibawa melalui sebuah pintu di mana pintu tersebut adalah laluan penghubung antara duni manusia dengan dunia "bunian" gitu. Jadinya, cerita-cerita dalam Dunia Eicak ini adalah berlatar belakangkan Eicak dan "kawan-kawan" barunya di dalam "dunia" baru itu.  


Karektor-karektor di dalam Dunia Eicak ini kebanyakannya adalah haiwan. Hanya Eicak seorang saja manusia. Ironinya, nama "Eicak" itu sebenarnya diambil daripada nama ikan belacak! Dan kebanyakan karektor pembantu dalam 'kampung' yang diberi nama "JayaPutra" ini adalah ikan belacak. He he he.


Mulai minggu ini (29 Jun 2012) siaran Dunia Eicak ini akan bersiaran pada setiap hari Jumaat jam 7.30 malam di TV3. Jadi kalau ada kelapangan lepas solat Maghrib tu, jemputlah tengok cerita ini ya? jangan lupa ajak anak-anak korang sekali...he he he

Karektor aku? Bawah ni karektor aku lah! Nama aku Koozie!!!



Sedikit mengenai teknikal...

Terbitan: Addeen Multimedia

Pengarah: Dean Sham

Muzik latar dan lagu tema: Family Tree Production (Amir Syawal)
Lagu tema: Dunia Kita (Afiq)


Eicak: Afiq Idola Kecil
Fenggo: Pipiyapong
Elly: Fazleena Hishamudin
Didie: Ira
Bobby: Shidah

Chip: Ikhwan
Koozie: Zaini (Aku la)
Jimmy: Dean Sham

Tok Ketua: Azman Azahar
Tok Pawang: Sinaganaga

Facebook: Dunia Eicak (page)

Website: Dunia Eicak





Bila aku beraya pada bulan Rejab...(Let Us Cling Together)


Tiba-tiba mood nak menulis datang. Maka bersambunglah aku menulis...

Tajuk di atas sengaja aku kontroversikan. Ianya kerana dalam sekitar Mei/Jun ini, semua barang-barang yang aku pesan dari luar sudah sampai (walau ada yang ambil masa sampai satu bulan!). Antara yang masuk dalam direktori koleksi aku ialah Queen Limited Edition Boxset no. 2.

Queen 25th Years Anniversary Limited Edition Boxset no. 2 

Sebenarnya, seperti mana entri yang ini, koleksi ini bukanlah koleksi yang dikeluarkan oleh Universal Music selaku pemegang hak pengedaran terkini Queen, tapi oleh Hollywood Records dengan kerjasama dari anggota Queen yang masih tinggal dan aktif (Brian May dan Roger Taylor). Ianya dikeluarkan dalam tiga (3) siri dan hanya dijual secara rasmi dalam laman web Amazon. Aku berjaya dapatkan 2 daripada 3 siri ini. Doakan aku dapat lengkapkan ketiga-tiga koleksi ya?

Queen 25th Years Anniversary Limited Edition Boxset no. 1


Sekarang ini aku sedang melekat dengan album dari Boxset yang pertama, A Day At The Race. Album ini adalah album kelima daripada 15 discography Queen dan diterbitkan pada tahun 1976. Juga adalah album pertama yang menampilkan Queen sebagai penerbit album sepenuhnya tanpa bayangan Roy Thomas Baker, penerbit album-album mereka sebelum ini.



Dalam album ini, Queen telah mencipta sebuah lagu yang diselitkan lirik berbahasa Jepun di bahagian korus (satu-satunya lagu Queen yang berbahasa Jepun dan antara 3 lagu yang berbahasa asing selain Mustafa dan Las Palabras De Amor). Teo Toriatte atau dalam bahasa inggeris Let us Cling Together, lagu yang dicipta sepenuhnya oleh Brian May sebagai penghormatan kepada peminat mereka di Jepun. Juga menjadi satu-satunya lagu yang bahagian pianonya tidak dimainkan oleh Freddy Mercury tapi dimainkan sendiri oleh Brian May.

Aku tak bercadang nak mengupas teknikal album atau koleksi ini (mungkin di entry yang lain). Cuma sejak kali pertama aku dengar lagu ini (ianya diletakkan sebagai penutup album), aku dapat rasakan satu perasaan sayu tapi penuh bersemangat! Tidak menghairankan sekiranya dilihat di dalam Youtube, jengah ke bahagian komen maka kita akan dapat membaca komen-komen yang positif tentang lagu ini. Lagu ini juga telah dirakamkan kembali oleh kumpulan Rock dari Carlifornia,  Mêlée dan bekas vokalis Angra, Andre Matos.Lagu ini juga dimasukkan ke dalam projek kompilasi Song For Japan sempena malapetaka tsunami dan gempa bumi yang melanda Jepun tempohari dan dikeluarkan pada Mac 2011. (sumber: wikipedia)



(verse)

When I'm gone
No need to wonder if I ever think of you
The same moon shines
The same wind blows
For both of us, and time is but a paper moon...
Be not gone

Though I'm gone
It's just as though I hold the flower that touches you
A new life grows
The blossom knows
There's no one else could warm my heart as much as you...
Be not gone

(chorus)

Let us cling together as the years go by
Oh my love, my love
In the quiet of the night
Let our candle always burn
Let us never lose the lessons we have learned

手を取り合って このまま行こう (Te o toriatte Kono mama ikō)
愛する人よ (Aisuru hito yo)
静かな宵に (Shizuka na yoi ni)
光を灯し (Hikari o tomoshi)
愛しき 教えを抱き (Itoshiki Oshie o idaki)

(verse)

Hear my song
Still think of me the way you've come to think of me
The nights grow long
But dreams live on
Just close your pretty eyes and you can be with me...
Dream on

(chorus)

手を取り合って このまま行こう (Te o toriatte Kono mama ikō)
愛する人よ (Aisuru hito yo)
静かな宵に (Shizuka na yoi ni)
光を灯し (Hikari o tomoshi)
愛しき 教えを抱き (Itoshiki Oshie o idaki)

(bridge)

When I'm gone
They'll say we're all fools and we don't understand
Oh be strong
Don't turn your heart
We're all
You're all
For all
For always

(chorus)

Let us cling together as the years go by
Oh my love, my love
In the quiet of the night
Let our candle always burn
Let us never lose the lessons we have learned

p/s: Gambar-gambar diambil tanpa kebenaran dari internet. Belum ada masa nak amik gambar koleksi aku yang ini.

Kadang-Kadang Bila Debar Itu Datang...


Sekarang ni ramai yang kata blogging sudah ketinggalan zaman. Ramai juga yang mengeluh bosan bila buka Facebook. Ramai yang sudah mula berkicau "sendiri-sendiri" dalam Twitter. Aku termasuk dalam golongan ketiga. Bilamana Facebook sudah jadi macam laman "aku-lagi-best-mulia-masuk syurga awal-dari-kau" dan laman untuk perang saraf politik.

Masalah bagi aku walau di Twitter "debar" itu tetap ada. Dan bilamana debar itu datang, memang rasa macam celaka! Tapi, siapalah aku yang nak menolak bukan?

Dan bilamana punca "debar" itu sudah bersuara (aku rasa dia perasan!), takde apa-apa yang aku nak cakap lagi. Benda ni aku sudah buat banyak kali dan apa salahnya untuk kali ini pun, aku sekadar ulang semula perkara yang sama....

Angkat kaki bilamana aku rasa "debar" itu bukan untuk aku...senang bukan?



Baru aku tahu ada tasik nama Debar...

Tribute to Yazit Search. 2 malam sahaja!

Ya. Aku tau rasa janggal pula gunakan perkataan "tribute" tu tapi rasanya tak salah dalam konteks penggunaan bahasa, bukan?

2 malam sahaja. Paling ramai artis (rockers) yang terlibat. Jadi, apa tunggu lagi. Jom!