Tahun baru?



(Resolusi tahun baru..boleh ke? hahah)


Rasa macam tak kena pulak tajuk entry kali ni kan? Tahun Masehi dah berlalu 28 hari. Nak masuk bulan ke dua. Tahun Hijrah dah masuk bulan Safar pun. Tahun Lembu je yang kira masih "fresh" lagi..hehehe

Naik tahun baru ni secara tak langsung angka yang selalu mengekori kita pun akan meningkat gak. Selalu gak manusia akan membuat resolusi atau azam yang ingin dicapai pada tahun baru. Yang lama tu? "make it burn" lah..huhuuh

Malam tahun baru Masehi, setelah beberapa tahun aku tak tengok bunga api, malam tu aku layan bunga api kat Danga Bay. Jauh tu dari sarang aku. Tapi bukan aku pergi suka2. Pasal memang ada tugasan kat sana yang membuatkan aku terpaksa berada di Danga Bay tu ketika dorang tembak bunga api ke langit. Hari pertama tahun baru Masehi pulak aku menjadi polis pencen dengan 2 orang kawan mencari kenderaan beliau yang hilang ketika di Danga Bay. Seronok aku macam ni. Bergembira di atas kedukaan orang lain. Kan ke saling tak tumpah macam manusia yang mengebom Gaza tu?

Tahun baru masehi ni juga banyak aku mendapat seruan untuk memboikot barangan USA atas kapasiti "penaung" Israel. Tapi aku tak terjebak dalam ini filem. Aku ada kawan2yang berkerja di syarikat2 yang mengeluarkan barang2 yang mereka boikot tu. Aku membli bukan kerana aku sokong umat Palestine di sembelih tapi aku beli pasal menyokong kawan2 aku yang berkerja di sana secara khususnya dan ekonomi orang Islam yang berkerja di sana secara amnya. Nak kasi hujah "banyak lagi rezeki Allah kat muka bumi ni. Kenapa kerja kat sana"? Aku akan jawab "Sejarah perang Islam lawan kafir MEMANG tak pernah adil. Islam sikit & kafir banyak. Tapi kenapa Islam boleh menang? Kenapa sekarang bila Islam dah banyak tak boleh nak gigit sikitpun?"

Scene muzik aku awal2 tahun ni agak perlahan sikit. Tak jejak lagi studio jamming untuk tahun ni. Line up lama aku rasa dah boleh isytihar pupus..hahaha. Macam lagu Dewa pulak. Mungkin boleh masuk dalam resolusi tahun baru kot... "Mencari band mate"..hahaha

Sekarang ni tetiba lak aku jadi giler bila layan satu lagu lama ni. Boleh jadi khayal oo..bahaya..hahaha. Jom kita nyanyi ramai-ramai. Satu..dua..tiga!

Ingin ku milik kasih
Ayu jelita
Wajah cantik berseri
Sinar cahaya

Sopan santun berbudi
Bergaya sederhana
Halus tutur bahasa
Sungguh mulia

Rambut panjang terurai
Bagai sutera
Hias bunga sekuntum
Tambah jelita

Bibir merah delima
Merdu alun suara
Penambat jiwa nan lara
Rasa bahagia

( korus 1 )
Pipi pauh dilayang
Alis matanya lentik
Sekali mataku memandang
Hati tertawan

( korus 2 )
Wajahnya mempersona
Tiada lagi tandingan
Bagai dewi menjelma
Jadi temanku

Datanglah wahai pujaan
Datang padaku
Lukisan wajah kasih
Di ruangan mata

Kalung dirimu sayang
Dengan cinta nan mesra
Wajah kesayangan hamba
Kini ku jumpa




(Giler macho abang ni..hahaha)

Captain America?



Persekitaran aku penuh dengan produk ataupun orang yang berkaitan dengan Amerika. Aku ada 2-3 orang kawan yang kerja dengan Nestle. Mereka semua sudah berkeluarga. Jiran aku bekerja dengan Hewlett-Packard (M). Adik kawan aku kerja sebagai "shift manager" di restoran KFC. Alat-alat muzik juga banyak diperbuat dari sana dan kita cukup berbangga bila jenama gitar atau alatan muzik kita tertera perkataan "Made In USA". Belum dikira jenama baju dan seluar tak kira apa fesyen sekalipun, mesti nak carik yang "Made In USA" walaupun ianya sebenarnya "Celup dari Thailand"..

Hari ini boleh dikatakan setiap masa kita mendengar seruan untuk "boikot" barangan & produk dari Amerika. Aku tidaklah membangkang walaupun tidak juga bersetuju akan tindakan ini. Cuma..sekiranya benar2 boikot ini memberikan hasil yang berbaloi, adakah kita sudah bersedia dengan alternatif yang sepatutnya untuk menangani kesan boikot ini? Mungkin untuk minuman seperti "Coca-Cola" kita boleh gantikan dengan "Mecca Cola" atau banyak lagi minuman lain tapi bukan alternatif untuk barangan maksud aku. Tapi alternatif untuk pekerjaan pekerja-pekerja itu sendiri.

Terdengar seruan dari mantan Perdana Menteri kita agar rakyat Malaysia yang berkerja dengan syarikat Amerika untuk berhenti kerja. Mungkin cadangan tersebut boleh dipraktikkan sekiranya kerjaan dapat memberikan alternatif pekerjaan kepada bakal-bakal penganggur ini. Tapi dengan jumlah penganggur sedia ada yang mencecah 343,700 orang (sehingga suku tahun ketiga 2008), mungkin kita cuba untuk menaikkan angka pengangguran setelah sekian lama di canang sebagai "peratus pengangguran yang terendah di dunia". (rujukan: sini)

Dengan kedudukan Amerika sebagai antara rakan dagangan terbesar Malaysia, adakah tindakan boikot ini akan menyebabkan negara kita mengalami kesan dari segi ekonomi sekiranya boikot ini benar2 memberi kesan kepada syarikat-syarikat Amerika itu? Memang tindakan Israel keatas Palestine benar2 benar melampau dan tidak berperi kemanusiaan tetapi adakah dengan cara boikot ini boleh memberi kesan kepada mereka? Meminjam kata-kata mantan Perdana Menteri sedikit masa dahulu yang menyebut "sekiranya di cabut bangunan-bangunan di Kuala Lumpur yang bukan milik Melayu / Bumiputra, maka apa yang tinggal?" begitu jugalah dengan "Sekiranya di boikot semua produk-produk dari Amerika yang ada di pasaran kita, maka apa yang tinggal?"

Aku masih percaya ada cara lain yang lebih efektif dari tindakan boikot ini. terpulang pada pandangan masing-masing untuk mengambil tindakan.


Gadis kecil itu telah bertahun
Dicengkam derita
Di khemah pelarian
Yang menjanjikan duka cita
Munir tak mengenal erti cinta
Telah kering airmata
Menangisi kematian
Ayahbonda dan saudara
Pada suatu senja
Langit Syatila
Menyaksikan pembunuhan
Anak kecil dan wanita
Munir ditembak
Penuh luka
Tapi ajalnya belum tiba
Kerna Tuhan mengasihi dia
Peristiwa hitam 17 September
Telah menjadi bukti
Sempurnalah kekejaman
Suatu bangsa yang sombong dan hina

(balada seorang gadis kecil - zubir ali)